Tagar #IStandWithMariam Mengalir untuk Aktivis Muslimah Australia Ini yang terancam dibunuh


Islamedia.co -  Aktivis muslimah Mariam Veiszadeh menjadi korban berupa ancaman berbau Islamophobia  di Australia.

Mariam yang dikenal sebagai pengacara dan juru bicara masyarakat Islam di Australia memang dikenal vokal dalam menyuarakan suara-suara minoritas masyarakat Muslim di Australia yang kerap mendapat serangan dan pelecehan.

Baru-baru ini, dia mendapat ancaman pembunuhan. Pada akun twitternya, ada seseorang yang mengirimkan foto-fotonya dengan kepala babi yang dipenggal dan mengatakan padanya bahwa mereka akan memenggal kepalanya dan ibunya serta menguburnya bersama babi.

Tak ayal, ancaman ini menuai kecaman dari warga Australia yang mengkampanyekan tagar #IStandWithMariam untuk mendukung solidaritasnya kepada Mariam.

Seperti yang dikicaukan Sharna Bremnersharna lewat akun twitternya. Ia mengatakan ingin tahu apa yang akan dilakukan Tony Abbott dengan adanya ancaman mati kepada Mariam. Dia menilai ancaman ini tidak dapat diterima.

Tagar #IStandWithMariam sendiri mulai menjadi tren dalam beberapa hari terakhir di Australia.

“Ketika saya masuk ke twitter, sangatlah mengerikan. Beberapa pengikut ini telah mengancam saya dengan kekerasan. Saya juga menerima email pribadi dengan ancaman,” ujar Mariam, dilansir dari News, Selasa (24/2/2015).

Mariam mengaku terharu mendengar dan membaca banyaknya dukungan warga Australia serta anggota parlemen kepada dirinya. “Saya menangis bukan karena ancaman namun perhatian dan cinta kalian kepada saya,” sambungnya.[rol/news/dakwatuna/Islamedia/YL]



close
Banner iklan disini