12 Nelayan Palestina Ditangkap Pasukan Israel di Pantai Gaza


Islamedia.co -  Pasukan Israel menahan 12 nelayan Palestina di lepas pantai utara Jalur Gaza Minggu pagi (7/12), sumber mengatakan kepada Ma’an.

Seorang peneliti al-Mezan Center Untuk Hak Asasi Manusia mengatakan kepada Ma’an bahwa angkatan laut Israel menahan nelayan dari empat kapal di dekat kawasan al-Sudaniyya.

Pertama-tama AL Israel menahan Mahmoud Zayid dan saudaranya Ahmad dari Beit Lahiya.

Mereka kemudian menahan tiga nelayan lainnya dari Kota Gaza dan kemudian enam, peneliti mengatakan, berbicara pada kondisi anonimitas.

Kapal perang Israel menyita empat kapal nelayan, membawa mereka ke tujuan yang tidak diketahui.

Peneliti mengatakan penangkapan itu adalah “kampanye penahanan” yang terbesar terhadap nelayan Gaza sejak gencatan senjata antara pejuang Palestina dan pasukan Israel diumumkan.

Seorang juru bicara militer Israel mengatakan bahwa semalam, lima kapal nelayan ditangkap setelah membelok dari zona memancing yang diizinkan.

Dua belas nelayan ditangkap, kata juru bicara itu.

Sebuah perjanjian gencatan senjata yang dicapai antara Israel dan kelompok pejuang Palestina di Gaza pada 26 Agustus menetapkan bahwa Israel akan melonggarkan blokade di Jalur Gaza dan melonggarkan pembatasan nelayan.

Sejak perjanjian itu ditandatangani, pasukan Israel telah melepaskan tembakan secara teratur terhadap nelayan Gaza, mengatakan mereka telah menyimpang dari zona perikanan, enam mil dari pantai.

Sebelum kesepakatan terbaru, pasukan Israel mempertahankan batas tiga mil pada semua nelayan Gaza, menembak para nelayan yang tersesat jauh, meskipun perjanjian sebelumnya di batas 20 mil.

Pembatasan ini melumpuhkan industri perikanan Gaza dan menyebabkan kemiskinan bagi nelayan setempat. (beritapalestina.com)